MAY DAY ! LA PREMIÈRE VOYAGE : MT. BROMO

Halo sobat semua ! buat trial and error wordpress yang pertama ini gue bakal sharing tentang pengalaman pertama dari serangkaian travelling yang wacananya pengen banget gue lakuin. Well, untuk travelling pertama ini Alhamdulillah akhirnya kesampean juga buat ke Gunung Bromo saat May Day (1 Mei 2015).

Mt. Bromo : 2.392 mdpl
Mt. Bromo : 2.392 mdpl

Sebelumnya, kita kepo dikit yuk tentang Gunung Bromo ini, ya itung-itung jalan-jalan pinter. Kalo menurut wikipedia nih..

Gunung Bromo merupakan gunung berapi yang masih aktif dan paling terkenal sebagai objek wisata di Jawa Timur. Bromo mempunyai ketinggian 2.392 meter di atas permukaan laut , berada dalam empat wilayah, yakni Kabupaten Probolinggo, Pasuruan, Lumajang, dan Kabupaten MalangBentuk tubuh Gunung Bromo bertautan antara lembah dan ngarai dengan kaldera atau lautan pasir seluas sekitar 10 kilometer persegi.

Sip dah, thank you wikipedia 🙂 selanjutnya gue bakal sharing tentang keberangkatan gue ke Gunung Bromo. Awalnya, gue mau berangkat ke tempat-tempat wisata di Jawa Timur entah kemana secara rame-ramean banget dan sebenernya sih pengen banget pertama kalinya ke Banyuwangi, tapi, berhubung anak muda selalu galau dan penuh wacana wkwkwk akhirnya jadinya ke Bromo dan cuma ber-4 : Leli, gue, Ivan, sama Tito.

Kita berangkat kesana naik mobilnya Tito, berangkat dari Surabaya jam 22.10 (telat 10 menit dari rencana awal) karena kita pengen ngejar sunrisenya. Berbekal jalan-jalan dadakan, gue pun baru beli kupluk aja pas maghrib (ga ngerti kalo di Bromo tuh dingin banget ya ternyata). So, buat kalian yang mau ke Bromo, siap-siap deh pake pakaian bertumpuk-tumpuk, jaket, kupluk, kaos kaki, dan atau bahkan sarung tangan (prepare for the worst buat yang ga kuat sama dingin). Soalnya, sumpah disana dinginnya..gak nahan deh! *alay* *abaikan saja ya*. Otw ke Bromo Alhamdulillah lancar cenderung lengang kayaknya saat malem itu, ga paham juga, gue kebanyakan tidurnya di jalan. Hoho. Kita kira-kira sampe disana jam 02.30 lewatan gitu lah karena mampir-mampir dulu juga sih.

Sampe di daerah yang ada gerbang tulisan “Selamat Datang di Daerah Kawasan Wisata Taman Nasional Bromo Tengger Semeru” sebenernya kita disuruh menepi dulu buat dikasih penjelasan. Tapi, berhubung Tito males dan asal ceplas ceplos trabas gitu orangnya, dia langsung bilang “Oh gitu ya pak, tapi maaf pak, saya udah ditunggu temen saya yang duluan pake luxio di depan”. Entah kenapa bapak itu percaya, langsung ngebolehin gitu aja masuk ke dalem. LOL :O.. *speechless saya*.

Lanjut, kita nerusin perjalanan sampe entah dimana kita distop, suruh beli tiket, yaudah deh akhirnya bayar. Harga tiket masuknya Rp27.500,-/orang dan mobil Rp4.000. Untuk tiket mobil, kita dikasih 2 lembar tiket Rp2.000,- dengan tulisan sepeda tiap lembarnya. Oh, mungkin sepeda (re:sepeda motor) kan rodanya 2 jadi 1 lembar aja, kalo mobil kan rodanya 4 jadi dikasih 2 lembar tiket sepeda (re:sepeda motor). Hmm, makin gaje -___________-.

Setelah beli tiket, kita nerusin lagi perjalanan sampe ke Penanjakan. Sesampainya di Penanjakan, kita siap-siap nih buat turun dari mobil, kepo ada apa aja di sekitar kita, ya sekalian cari destinasi pertama yang amat dinanti setelah perjalanan panjang, yaitu : toilet. Pas turun, tiba-tiba Tito bilang : “Janc*k, iki adem puol cuk! Kademen aku” (entah penulisannya bener/ngga, maafkan yaah 😦 aku bukan arek Suroboyo asli ya tapi kurang lebih kira-kira artinya dia mengeluhkan kalo udara di luar dingin banget dan dia ngerasa kedinginan. Terus, Ivan juga alay nambahin kalo dia kebelet dan pengen nyari toilet, minta dianterin orang-orang segala lagi. Satu kata dari gue “Lay” -______________- alay maksudnya. Pas gue keluar, bener sih, dingin tapi ya menurut gue masih belom dingin-dingin banget asaan *ngesok deh*. Hmm, setelah Ivan ke toilet yang tujuan pertama, ternyata dia kecewa mendapati toiletnya tutup. Akhirnya, kita semua jalan nyari toilet lainnya dan Alhamdulillah ada, tapi…harganya rek 😥 Rp4.000,- mahal banget, huhuhu.

Next, setelah dari toilet dan leyeh-leyeh, kita pun melanjutkan perjalanan ke tempat terbitnya Sunrise. Saat itu, udah jam 03.30an, kita nungguin disana sampe sekitar jam 04.00 dengan berdingin-dingin ria, eh sayangnya masih gelap juga 😦 lagi mendung kali ya. Padahal, udah kedinginan setengah jam, layspun sampe abis gue camilin terus.

IMG_9256 IMG_9238

IMG_9223
Ngemil Terus

Akhirnya, gue yang ga tahan (pada akhirnya ngerasa kedinginan) mutusin buat balik ke bawah, jajan jagung bakar dan beli teh manis anget. Hahaha. Harga satuan jagung bakarnya Rp8.000,- kalo teh manis angetnya Rp5.000,-. Di warung itu juga sedia sewa jaket sih, tapi gue ga nanya berapaan orang lagi kedinginan. Wkwkwk. Buat kalian yang ga bawa kupluk sama sarung tangan, juga bisa beli di daerah sekitar Penanjakan sampe di warung-warung depan jalanan buat otw ke tempat sunrise 🙂 Jangan khawatir~

Setelah kenyang dan perut anget, kita balik lagi ke tempat sunrise sampe sekitar jam 05.00an baru deh muncul terang-terang dan sampe keren bangetnya sekitar jam 05.30. Ga enaknya, saat pemandangannya udah keren kan orang-orang pada rempong selfie tuh, sumpah ngeselin abis ga mau pada gantian padahal tempatnya terbatas banget buat selfie sedangkan orang yang ada bejibun. Gak proporsional banget kan. Mulai dari sabar-sabaran, sindir-sindiran, sampe terang-terangan bilang pun tetep aja yang gila selfie, selfie mulu ga mau gantian. Yaudahlah yaa, puk puk kesabaran sama harus ngeyel dan berstrategi dikit buat milih lokasi berdiri kalo gini nih, kudu gesit juga. Hehehe. Tapi, lumayan lah, gue masih sempet selfie juga disini.

Setelah selfie-selfie, gue balik ke tempat parkir mobil di daerah Penanjakan, gue mulai sotoy-sotoy gitu karena prinsip gue : jalan, tanya, dan insting. Akhirnya kita jalan sampe nemuin mas-mas yang nawarin kita buat naik kendaraan buat otw ke kawah. Tapi, lagi-lagi, mahal coy, kalo naik jeep Rp500.000,- dan itu turunnya di pasir berbisik, kalo naik ojek harganya Rp100.000,- turunnya di bukit teletubbies. Ga sempet gue foto, jadi ngutip dari web orang aja yaa..

Pasir Berbisik
Sumber : http://pakettourbromomurah.com/wp-content/uploads/2015/02/Pasir-Berbisik_gunung-bromo.jpg
Buki
Sumber : http://ioflife.com/traveling/bromo-pasir-berbisik-dan-bukit-teletubbies/

Dengan niat pengen irit, gue akhirnya ngebujuk buat jalan kaki aja, temen gue pun setuju. Nah, setelah jalan kaki lumayan jauh dan akhirnya kita ngerasa sama-sama capek (maklum aja, udah  ga pernah olahraga dari tahun kapan pas gue ujian praktek olahraga kelas XII SMA kali yah? Hahaha), temen guepun ngajak naik ojek. Siplah, gue mengiyakan, akhirnya kita sampe ga lama juga setelah naik ojek sektiar 10 menitan mungkin ya. Momen awkward adalah ketika naik ojek dan di jalan tiba-tiba ada yang teriak “Mbak, I love you” ewrrrrrrrrr, gue sebagai orang yang cuek dan menjunjung tinggi privasi ngerasa agak gimana gitu. Ya temen gue sih cuman ketawa dan ngeledekin aja. Ga cuma itu, momen mengangkan juga ada, yaitu saat ojeknya ngebut banget, hiks 😦 parah, ga sayang nyawa banget dah, tapi seru juga sih.

Sampe di tempat pemberhentian ojek terakhir, ternyata gue harus daki-daki bukit lagi. Disitu berasa gue kaya lagi di Arab sumpah (padahal ya belum pernah juga sih kesana, hahaha). Yang bikin perjuangan banget selain lelah daki-dakinya, wangi di sepanjang bukitnya luar biasaaaa…maklum, jadi akses bolbalnya kuda. You know lah puppy puppy kuda bertebaran dimana-mana, seperti jejak untuk mengantarkan kita menuju tempat tujuan. Setelah mendaki, perjuangan belum berhenti sampai disitu, kamipun masih diharuskan untuk menaiki 250 anak tangga (kalo kata di internet sih, mbuh lah aku ga roh) naiknya aja udah capeek banget, mana ngitungin satu per satu anak tangganya, hahaha. Tepar abiss, gue pun sampe didorong-dorong sama temen gue : “Ayo semangat, bentar lagi nyampe” kaya benteng takeshi aja yaa dan akhirnya…ta daaa! gue dan temen gue pun sampe di atas.

Dengan kaki yang udah gemetar, gue yang fobia ketinggian, makin paranoid aja depan tebing, belakang kawah, tengah-tengah gue berdiri jalan sempiit banget dengan kondisi full orang dan antrian ke bawah 250 anak tangga padat merayap. Langsung aja gue buru-buru foto (keren banget deh di atas), terus galau, maunya cepet turun dan balik ke Penanjakan tapi lelah banget kaki dan badan ini baru aja nyampe di atas. Setelah menggalau, akhirnya gue mutusin buat turun dan naik kuda dari tempat start naik tangga sampe ke tempat ojek. Bayar jasa naik kudanya Rp50.000,- tapi kalo kita naik dari tempat pemberhentian jeep terakhir bayarnya Rp150.000,-.

Ga lama kemudian, akhirnya gue sampe di tempat ojek dan otw balik ke Penanjakan. Di jalan gue otw, tiba-tiba kabut turun dan seketika daerah sekitar jadi dingin maksimal, parah banget dinginnya, jarak pandang juga jadi memendek, daerah sekitar jadi putiih semua. Saat itu gue ngerasa kedinginan dan gue tahan-tahanin sampe akhirnya sampe juga di tempat awal. Abis itu, langsung gue ke toilet, sedangkan temen gue ada yang beli bakso Rp10.000,- dan ada yang beli popmie Rp5.000,- sebelum akhirnya kita otw Surabaya. Setelah syemel-syemel, kamipun otw kembali ke Surabaya dan seperti biasa, gue tidur dengan pulasnya. Sekian cerita dari gue tentang pengalaman pergi ke Gunung Bromo, buat sobat-sobat yang udah baca cerita pengalaman gue kesana, Jalan Kesini Yuk! Hehehe. Sampai bertemu di kisah-kisah selanjutnya 🙂

Nb: Jaga kebersihan selalu ya!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s